Tilap Uang Zakat RSUD, Oknum Mantan Pengurus BAZNAS Dumai Dituntut 2 Tahun

0
28

RRINEWS.CO – Pekanbaru – Zulfikar, oknum pengurus Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kota Dumai dituntut Jaksa Penuntut Umum (JPU) dengan pidana penjara selama 2 tahun. Terdakwa terbukti menilap dana dari amil zakat pada RSUD Dumai tahun 2019 dan 2020 sebesar Rp 190.283.330.

JPU Herlina Samosir dan Antonius menyatakan terdakwa bersalah melanggar Pasal 3 jo Pasal 18 Undang-undang (UU) RI Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dan ditambah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 dengan tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Persidangan digelar di Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Pekanbaru, Senin (22/8/2022) petang. Terdakwa mengikuti persidangan melalui video teleconference dari rumah tahanan negara.

“Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa Zulfikar dengan pidana penjara selama 2 tahun dikurangkan dari masa tahanan yang telah dijalani dengan perintah agar terdakwa tetap ditahan,” ujar JPU di hadapan majelis hakim yang diketuai Effendi.

JPU juga menuntut Zulfikar membayar denda Rp70 juta. Dengan ketentuan, apabila pidana denda tersebut tidak dibayarkan dapat menggantinya dengan kurungan badan selama 4 bulan.

Selain itu, JPU menghukum terdakwa membayar uang pengganti sebesar Rp190.282.330. Dari jumlah itu, telah dikembalikan terdakwa sebesar Rp50 juta, sehingga sisa uang pengganti yang dibebankan sebesar Rp140.282.330.

“Dengan ketentuan jika terdakwa tidak membayar uang pengganti paling lama dalam waktu 1 bulan sesudah putusan pengadilan memperoleh kekuatan hukum tetap maka harta bendanya dapat disita oleh jaksa dan dilelang untuk menutupi uang pengganti tersebut. Jika tidak mempunyai harta benda yang mencukupi maka diganti dengan pidana penjara selama 10 bulan,” tutur JPU.

Atas tuntutan itu, terdakwa menyatakan mengajukan pembelaan atau pledoi. Majelis hakim mengagendakan persidangan tersebut pada Senin, 29 Agusuts 2022.

Tindak pidana korupsi ini berawal, ketika adanya pergantian kepengurusan Baznas Kota Dumai pada akhir 2018. Terdakwa memanfaatkan pergantian kepengurusan tersebut.

Terdakwa yang sebelumnya merupakan petugas pungut zakat sesuai SK Wali Kota Dumai mendatangi bendahara RSUD untuk meminta mengalihkan penyaluran zakat ASN di lingkungan RSUD Dumai yang biasanya langsung ke rekening Bank Baznas Dumai ke rekening pribadi terdakwa dengan alasan pergantian pengurusan.

Atas permintaan itu, bendahara RSUD Dumai tidak menaruh curiga dan menyetujui permintaan terdakwa. Apalagi terdakwa merupakan petugas pungut di Organisasi Perangkat Daerah (OPD) lainnya.

Untuk lebih meyakinkan bendahara RSUD Dumai, terdakwa membuat surat pernyataan palsu untuk pengalihan penyalur dana zakat RSUD Dumai ke rekening pribadi. Di mana terdakwa memalsukan tanda tangan ketua Baznas Kota Dumai dalam surat pernyataan pengalihan penyaluran zakat tersebut.

Perbuatan terdakwa itu berlangsung selama 23 bulan terhitung sejak awal Januari 2019 hingga November 2020 dengan total dana zakat yang mengalir ke rekeningnya sebesar Rp200 juta. Lalu, sudah dikembalikan ke rekening Baznas sekitar beberapa juta sehingga kerugian mencapai Rp190.283.330.*** cakaplah

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here